I’m really surprised that many people don’t know what is tembuni… mula mula aku ingatkan tembuni ni hanya bahasa orang sabah… tapi bila aku check kat dewan bahasa dan pustaka, aku jumpa jugak apa itu tembuni dan deskripsi yang DBP bagi adalah :

TEMBUNI : organ dlm rahim perempuan yg keluar selepas bayi dilahirkan; uri.

Jadi kira bahasa standard la jugak kan… cuma mungkin ada orang panggil uri bayi.

The reason why aku tiba tiba cerita pasal Tembuni ni kerana dalam entri ku yang lepas Tawau FM goes online.. Live streaming aku ada letak phrase : TAWAU adalah yang terbaik… kerana di sinilah TEMBUNI kita ditanam…. hahahahaha

jadi ada la 3 hamba Allah yang tanya apa itu tembuni… Yonna… Nani…. dan Dr Shah… i don’t know what they call tembuni in medical field… is it placenta?? kalau tak silap la… mula dengan mereka bertiga… ada lagi orang bertanya kan yang sama tapi melalui FB ku plak… maka keluarla entri ni..

Adat Melayu yang pelbagai ni pun ada macam macam cara menguruskan tembuni ni… ada yang ditanam sesegera mungkin di rumah orang tuanya, ada yang dihanyutkan ke sungai atau laut, ada juga setelah dimasukkan ke bekas kemudian digantung pada blandar (tiang melintang) di dapur atau ruang tengah.

Itu baru sikit tu…

Ada juga adat apabila menanam tembuni bayi tu disertakan pula dengan pelbagai benda… kalau mengikut adat jawa,garam, duit, jarum yang tajam, beras merah, gantal (sirih yang digulung dan diikat) dua ikat, kertas yang bertuliskan huruf Arab, Latin dan Jawa. Sebelumnya dipersiapkan dahulu kain mori putih secukupnya sebagai alas tembuni dan berbagai perlengkapan yang menyertainya. Kemudian minyak wangi disiramkan secukupnya, kain putih dari ujung ke ujung ditangkupkan dengan rapi, terakhir bekas ditutup dengan tutupnya. ish ish ish…

Kononnya : Garam merupakan simbol kehidupan, dan nantinya si anak jika besar akan mampu ’menggarami’ dunia, agar menjadi tempat yang nikmat dan enak bagi siapa saja bak rasa masakan yang lazat. Wang menggambarkan harapan, kelak nanti sang Anak tidak akan kekurangan dalam hal keperluan kewangan. Berjumlah sepasang, agar dalam mencari rezeki dia tetap menjaga hubungan baik dengan orang-orang disekelilingnya, tidak asal ’berbuat sesuka hati’ dan juga agar tidak lupa bersedekah jika lebih.

Jarum yang tajam adalah gambaran fikiran yang tajam dari sang anak. Beras merah meyimpan harapan agar sang anak tidak pernah kekurangan pangan. Dipilih Beras Merah dengan maksud apa yang dimakan memberikan kekuatan dan kesehatan bagi sang bayi. Beras Merah juga menggambarkan kejujuran dalam berusaha, dan lambang keterikatan dengan keluarga. Sedang warna merah sendiri dalam budaya Jawa menggambarkan sisi keduniawian dari kehidupan. Kertas bertuliskan huruf Arab, Jawa dan Latin, dimaksudkan agar sang anak akan menjadi anak yang beragama, cerdas secara spiritual, emosi dan rasional. Gantal (sirih) menjadikan anak tumbuh sihat dan kuat (macam minum milo plak… hahaha), serta kelak akan mendapat jodoh yang ideal. Kesemuanya itu beserta tembuni dimasukkan kedalam kain putih, sebagai lambang kepasrahan kepada Yang Maha Esa atas segala doa dan harapan dan daya upaya yang telah dilakukan.

Di Tawau ni plak… aku tengok… ada orang tanam tembuni dengan disertakan dengan pensil la… buku la… macam macam la… kerana adat mengangggap tembuni ni sebagai kembar si anak… dengan menanam tembuni dengan pensil… buku… dan macam macam lagi kononnya supaya anak itu nanti besar rajin dan pintar… kalau ini betul bagus tanam macam macam dengan tembuni ni… tanam dengan kamus bahasa melayu… bahasa inggeris…. tanam dengan komputer sekali ka… hhahahhaaha… nanti besar langsung terer programming… ahahahahhaa

Semua di atas ni adalah bertentangan dengan Islam ok… dan semuanya adalah kepercayaan yang Khurafat.

Sedangkan dalam Islam mudah sangat nak uruskan tembuni ni…apa yang perlu dibuat cuma bersihkan tembuni dengan air dan tanam. Mudahkan… Menurut ulamak Syafi‘e anggota-anggota badan yang haram dilihat sama ada daripada anggota lelaki seperti bulu ari-ari atau daripada anggota perempuan seperti rambut dan kuku, apabila benda-benda tersebut bercerai daripada badan maka wajib benda-benda tersebut ditanam.

Maka tembuni atau uri selepas bersalin itu tidak wajib ditanam kerana ia bukan daripada anggota badan. Walau bagaimanapun cara yang elok (sunat) dalam mengurus tembuni itu ialah dengan menanamnya. Sepertimana juga kuku atau rambut lelaki sunat ditanam kerana ia merupakan anggota badan yang tidak haram dilihat. Berlainan halnya dengan rambut atau kuku, ia merupakan anggota badan yang haram dilihat oleh lelaki yang bukan mahram, maka anggota-anggota tersebut wajiblah ditanam.

Ibubapa memang berhak mengambil tembuni itu dan menanamnya, tetapi jika ibu-bapa tidak mengambil tembuni tersebut dan menyerahkannya kepada pihak hospital, perbuatan tersebut juga tidak menyalahi ajaran Islam.